Misteri Migrasi Manusia, Peran Penting Dataran Tinggi Persia

Misteri Migrasi Manusia

Misteri Migrasi ManusiaSejarah manusia ditandai oleh momen-momen penting, dan salah satu peristiwa bersejarah terjadi antara 60.000 hingga 70.000 tahun yang lalu ketika sebagian Homo sapiens memulai perjalanan keluar dari Afrika. Meskipun pentingnya era ini, pemahaman kita tentang keberadaan manusia antara 70.000 hingga 45.000 tahun yang lalu, ketika mereka pertama kali melangkah ke dunia yang lebih luas, masih terbatas.

Berkat gabungan bukti genetik, paleoekologi, dan arkeologi, para ilmuwan kini telah mengungkap sebuah temuan penting: Dataran Tinggi Persia berperan sebagai pusat vital bagi Homo sapiens selama tahap awal migrasi mereka keluar dari Afrika. Wilayah ini kemungkinan besar berfungsi sebagai “rumah kedua” bagi Homo sapiens selama sekitar 20.000 tahun, memungkinkan populasi yang cukup besar untuk berkembang sebelum menyebar ke seluruh Eurasia dan lebih jauh.

Dengan kata lain, leluhur dari semua individu non-Afrika saat ini tinggal di Dataran Tinggi Persia selama sekitar 20.000 tahun setelah migrasi keluar dari Afrika. Oleh karena itu, jika Anda memiliki warisan genetik dari Eropa, Asia, Amerika, atau Oseania, sangat mungkin beberapa leluhur Anda menghabiskan sebagian besar waktu mereka di wilayah ini.

Dataran Tinggi Persia, sebuah wilayah yang luas dan terletak di Asia barat daya, terletak di sebelah timur Pegunungan Zagros yang melintasi Iran modern, Afghanistan, dan Pakistan. Dikelilingi oleh Laut Kaspia, Teluk Persia, dan Laut Mediterania, wilayah ini menyediakan habitat yang ideal untuk berkembangnya populasi yang lebih besar. Pada saat yang sama, lokasinya yang strategis membuatnya menjadi “landasan peluncuran” bagi banyak gelombang manusia yang menetap di Eurasia.

Migrasi Homo Sapiens

Source: Terpsichores via Wikimedia Commons

“Penemuan ini menjelaskan bagian sejarah Homo sapiens di luar Afrika yang berusia 20.000 tahun, rentang waktu ketika kita berinteraksi dengan populasi Neanderthal, dan menyoroti hubungan antara berbagai populasi Eurasia, memberikan petunjuk penting untuk memahami sejarah demografi Homo sapiens. spesies kita di Eropa, Asia Timur, dan Oseania,” kata penulis studi pertama Leonardo Vallini, dari University of Padova di Italia, dalam sebuah pernyataan.

Untuk mencapai temuan ini, tim peneliti melihat bukti genetik dari populasi manusia prasejarah dan modern dan menemukan bahwa orang-orang di sekitar Dataran Tinggi Persia memiliki ikatan leluhur yang dekat dengan populasi yang pertama kali menetap di luar Afrika. Para peneliti juga menjalankan model paleoekologi yang menunjukkan bahwa wilayah tersebut jauh lebih ramah dibandingkan pusat potensial lainnya setelah ekspansi ke Luar Afrika.

Meskipun temuan arkeologis baru-baru ini mulai memberikan petunjuk bahwa Dataran Tinggi Persia pernah menjadi pusat penting bagi Homo sapiens yang bermigrasi di awal perjalanan mereka ke luar Afrika, penelitian terbaru ini menunjukkan bahwa masih banyak lagi fosil dan artefak yang mungkin tersembunyi di sini, dan siap untuk ditemukan.

“Studi multidisiplin kami memberikan pandangan yang lebih koheren tentang masa lalu kuno, menawarkan wawasan tentang periode kritis antara ekspansi ke luar Afrika dan diferensiasi populasi Eurasia,” kata rekan penulis studi, Profesor Michael Petraglia.

“Dataran Tinggi Persia muncul sebagai wilayah penting, yang menggarisbawahi perlunya eksplorasi arkeologi lebih lanjut,” tambahnya.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *